Mengapa Allah Murka kepada Orang Yahudi?

Beberapa waktu yang lalu, saya menulis sebuah naskah tentang perseteruan antara umat Islam dan umat Yahudi. Saya tulis di situ bahwa perseteruan di antara keduanya adalah perseteruan abadi, berlangsung sejak kehidupan Nabi Muhammad hingga akhir zaman nanti, sambil saya mengutip sebuah hadits:

Tidak akan terjadi hari kiamat, hingga Muslimin memerangi Yahudi. Orang-orang Islam membunuhi orang Yahudi sampai (untuk menghindar) orang Yahudi bersembunyi di balik batu dan pohon. Namun batu atau pohon berkata, “Wahai Muslim, wahai hamba Allah, inilah Yahudi di belakangku, kemarilah dan bunuh saja.” Kecuali pohon Gharqad (yang tidak demikian), karena termasuk pohon Yahudi.” (HR Muslim dalam Shahih Jami’ Ash-shaghir no. 7427)

Atas tulisan tersebut, seorang teman berkomentar, “Kadang gw kepikir kenapa Allah sedemikian benci dengan ciptaan -Nya sendiri yg dinamai Yahudi ini ya….dan menyuruh kaum Islam untuk memusuhi dan memerangi… sorry bener-bener ga mengerti…”

Nampaknya teman saya ini memang benar-benar tidak mengerti tentang siapakah kaum Yahudi dan kenapa Allah mengarahkan umat Islam untuk berhati-hati terhadap mereka, bahkan disuruh bersiap untuk berperang dengan kaum Yahudi. Dan saya menduga, jangan-jangan tidak cuma dia yang benar-benar tidak mengerti tentang siapakah kaum Yahudi sehingga Allah murka pada mereka.

Karena yang ditanya tentang sikap Allah, maka untuk mengetahui bagaimana sikap-Nya itu perlu kita tanyakan kepada Allah. Namun karena saya tidak bisa mendapat jawaban langsung dari-Nya, maka saya cukup mendapatkan jawabannya dari apa yang sudah Dia firmankan di dalam al-Quran maupun Hadits (melalui Nabi-Nya).

Allah Yang Maha Pencipta, Maha Penyayang, dan Maha Sabar

Untuk menjawab pertanyaan teman saya tentang sikap Allah terhadap Yahudi, perlu memahami dulu apa sifat-sifat Allah.

Kita mulai dengan perbandingan antara kasih sayang orangtua kepada anaknya dan kasih sayang Allah kepada makhluknya.

Setiap orangtua pasti cinta dan sayang pada anak-anaknya. Meski begitu, sebagai orangtua kita pernah marah kepada anak kita kalau mereka membangkang terhadap perintah dan larangan kita. Apalagi jika anak kita durhaka kepada kita, tentu kita sangat marah, galau dan sedih. Tidak ada orangtua yang tiba-tiba marah dan benci kepada anaknya tanpa sebab.

Sesungguhnya Allah juga sangat cinta dan sayang kepada seluruh ciptaan-Nya. Bahkan kasih sayang dan cinta Allah kepada makhluk-Nya melebihi kasih sayang orangtua kepada anaknya.

Kisah ini disampaikan oleh ‘Umar bin al-Khaththab :

Datang para tawanan di hadapan Rasulullah. Ternyata di antara para tawanan ada seorang wanita yang buah dadanya penuh dengan air susu. Setiap dia dapati anak kecil di antara tawanan, diambilnya, didekap di perutnya dan disusuinya. Maka Nabi bertanya, “Apakah kalian menganggap wanita ini akan melemparkan anaknya ke dalam api?” Kami pun menjawab, “Tidak. Padahal dia kuasa untuk tidak melemparkan anaknya ke dalam api.” Nabi bersabda, “Sungguh Allah lebih penyayang terhadap hamba-Nya daripada wanita ini terhadap anaknya.” (Sahih, HR. al-Bukhari no. 5999)

Karena itu tak mungkin bagi-Nya tiba-tiba murka kepada makhluk-Nya tanpa sebab yang jelas. Dia marah kepada makhluk-Nya jika mereka membangkang dan durhaka kepada-Nya. Namun meski  Allah sangat marah kepada makhluk yang kufur kepada-Nya, namun Dia bersabar terhadap kekufuran mereka.  Allah tidak serta merta marah  kepada makhluk-makhluk yang membangkang dan durhaka kepada-Nya lalu mengazab mereka atas kekufurannya itu, meski Dia sangat bisa melakukan itu. Karena Allah telah menetapkan ketentuan untuk dirinya sendiri bahwa, “Kasih sayang-Ku mendahului murka-Ku.” Padahal setiap hari lautan, gunung dan bumi merasa geram terhadap manusia.

Setiap hari lautan meminta izin pada Allah, “Tuhan, izinkan aku menenggelamkan anak Adam yang telah memakan rezeki-Mu, namun ia menyembah selain Engkau.” Gunung – gunung juga berkata, Tuhan, izinkan aku menghimpit anak manusia yang telah memakan rezeki-Mu, namun ia menyembah selain Engkau.”  Bumi pun tak mau kalah. Ia berkata, Tuhan, izinkan aku untuk menelan anak Adam yang telah memakan rezeki-Mu, namun ia menyembah selain Engkau.”

Menanggapi permintaan itu, Allah swt. berkata, “Biarkan saja mereka. Andai kalian menciptakan mereka, pastilah kalian akan mengasihi mereka.”

Setiap hari dan setiap saat, Allah bersabar menanti manusia-manusia yang sadar terhadap kesalahannya lalu bertaubat dan meminta ampun kepada-Nya.

Makna Yahudi

Yahudi punya 2 makna yang berbeda, tapi faktanya sering tumpang tindih. Makna pertama, orang-orang  keturunan Yehuda (salah seorang putra Nabi Ya’kub). Nampaknya dari kata “Yehuda” itulah kemudian muncul nama “Yahudi”. Namun makna Yahudi itu kemudian diperluas menjadi seluruh keturunan Nabi Ya’kub. Karena Nabi Ya’kub memiliki nama gelar “Israel”/”Israil”, maka orang Yahudi disebut juga Bani Israel/Israil (keturunan Israel/Israil).

Makna kedua, adalah Bani Israil yang mengikuti ajaran tauhid dari Nabi Musa, namun di kemudian hari mereka melenceng dari ajaran Nabi Musa.

Jadi makna yang pertama mengartikan Yahudi sebagai bangsa, yakni bangsa keturunan Nabi Ya’kub. Sedangkan makna yang kedua mengartikan Yahudi sebagai kelompok penganut kepercayaan tertentu.

Tapi kenapa seringkali pemaknaannya tumpang tindih?

Karena dahulu Allah mengutus seorang nabi untuk bangsa tertentu saja. Nabi Musa dan Nabi Isa misalnya, hanya diutus kepada bangsa Yahudi. Ajaran Nabi Musa dengan kitab Tauratnya diajarkan secara eksklusif kepada bangsa Yahudi, sehingga kepercayaan yang dibawa Nabi Musa waktu itu disebut juga sebagai kepercayaan atau agama Yahudi. Jadi doktrin waktu itu, agama Yahudi untuk orang Yahudi.

Tentu saja pada awalnya ajaran itu murni berasal dari Allah melalui Nabi Musa. Namun kemudian ajaran itu diselewengkan oleh orang Yahudi, karena mereka lebih memilih hawa nafsunya daripada ajaran Allah. Dan meski telah diselewengkan, ajaran itu tetap diberi nama kepercayaan atau agama Yahudi.

Maka sejak itu penyebutan kata “Yahudi” bisa bermakna kepercayaan/agama, bisa pula bermakna bangsa.

Dalam Al-Quran, kata “Yahudi” lebih banyak dinisbatkan kepada penganut kepercayaan. Sedangkan untuk menyebut bangsa Yahudi, Al-Quran lebih sering menyebut mereka sebagai “Bani Israil”. Namun kadangkala Quran juga menyebut “Bani Israil” sebagai kelompok masyarakat yang beragama Yahudi.

Lantas kalau pada tulisan saya sebelum ini dikatakan bahwa Allah murka kepada orang Yahudi, maka Yahudi manakah yang dimaksud? Yahudi sebagai bangsa atau sebagai penganut agama Yahudi?

Sebenarnya yang dimaksud dengan kaum yang dibenci Allah adalah Yahudi sebagai penganut agama Yahudi, karena mereka telah ingkar kepada perintah dan larangan Allah. Mereka telah melencengkan ajaran Allah yang diturunkan kepada Nabi Musa dan nabi-nabi sesudahnya. Namun karena agama Yahudi adalah agama eksklusif, maka kadangkala Allah menyebut Yahudi dengan sebutan “Bani Israil” dalam Al-Quran tapi dalam konteks sebagai penganut agama Yahudi.

Sejak kenabian Muhammad, orang berkebangsaan Yahudi atau Bani Israil yang masuk Islam tidak lagi disebut sebagai orang Yahudi atau Yahudi Muslim, tetapi cukup disebut sebagai orang Muslim saja.

Mulanya Yahudi adalah Makhluk yang Diistimewakan

Dalam Al-Qur’an, Allah mengungkit-ungkit keistimewaan yang pernah Dia berikan kepada Bani Israil.

2:47. Hai Bani Israel, ingatlah akan nikmat-Ku yang telah Aku anugerahkan kepadamu dan (ingatlah pula) bahwasanya Aku telah melebihkan kamu atas segala umat

Salah satu bentuk keistimewaan untuk mereka adalah mereka dibela oleh Allah ketika mereka dizalimi oleh rezim Fir’aun:

2:49. Dan (ingatlah) ketika Kami selamatkan kamu dari (Firaun) dan pengikut-pengikutnya; mereka menimpakan kepadamu siksaan yang seberat-beratnya, mereka menyembelih anak-anakmu yang laki-laki dan membiarkan hidup anak-anakmu yang perempuan. Dan pada yang demikian itu terdapat cobaan-cobaan yang besar dari Tuhanmu.

2:50. Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan (Firaun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan.

Meski telah diselamatkan oleh Allah dari kejaran Fir’aun, tapi mereka tidak bersyukur dan beriman kepada Allah. Mereka berdalih ingin melihat Tuhan terlebih dulu.

2:55. Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: “Hai Musa, kami tidak akan beriman kepadamu sebelum kami melihat Allah dengan terang”,…

Permintaan mereka memaksa Nabi Musa bermohon kepada Allah untuk memperlihatkan diri-Nya. Allah mengatakan mereka tidak akan sanggup melihat Allah. Tapi mereka memaksa, sehingga Allah memperlihatkan ketakmampuan makhluk melihat diri-Nya melalui gunung. Gunung tak sanggup menghadapi keagungan Allah, sehingga gunung itu hancur berantakan.  Maka Nabi Musa pun jatuh pingsan.

7:143. Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: “Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau”. Tuhan berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”. Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan.  Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: “Maha Suci Engkau, aku bertobat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman”.

Sedangkan orang-orang Yahudi yang menjadi kaum Nabi Musa mati tersambar petir yang menghancurkan gunung itu.

2: 55. …karena itu kamu disambar halilintar, sedang kamu menyaksikannya.

Tapi Allah mengistimewakan orang Yahudi sesudah mematikan mereka, supaya mereka bersyukur.

2:56. Setelah itu Kami bangkitkan kamu sesudah kamu mati, supaya kamu bersyukur.

Allah juga mengistimewakan mereka dengan menurunkan kitab Taurat melalui Nabi Musa:

2:53. Dan (ingatlah), ketika Kami berikan kepada Musa Al Kitab (Taurat) dan keterangan yang membedakan antara yang benar dan yang salah, agar kamu mendapat petunjuk.

Tapi mereka tidak mau bersyukur. Ketika Nabi Musa dipanggil Allah ke bukit Thursina untuk menerima kitab Taurat, Nabi Musa meninggalkan kaumnya selama 40 malam. Tapi pada masa itu orang Yahudi menjadi penyembah berhala:

2:51. Dan (ingatlah), ketika Kami berjanji kepada Musa (memberikan Taurat, sesudah) empat puluh malam, lalu kamu menjadikan anak lembu (sembahanmu) sepeninggalnya dan kamu adalah orang-orang yang zalim.

Mereka kemudian dimarahi oleh Nabi Musa:

2:54. Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, sesungguhnya kamu telah menganiaya dirimu sendiri karena kamu telah menjadikan anak lembu (sembahanmu), maka bertobatlah kepada Tuhan yang menjadikan kamu dan bunuhlah dirimu. Hal itu adalah lebih baik bagimu pada sisi Tuhan yang menjadikan kamu; maka Allah akan menerima tobatmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang.”

Setelah dimarahi Nabi Musa, mereka kembali beriman kepada Allah, lalu mereka bertaubat dan Allah menerima taubat mereka:

2:52. Kemudian sesudah itu Kami maafkan kesalahanmu, agar kamu bersyukur.

Dalam perjalanan pulang dari Mesir ke Palestina, mereka diistimewakan lagi dengan cara perjalanan mereka senantiasa dinaungi dengan awan sehingga mereka tidak kepanasan, dan mereka diberi makanan dari surga:

2:57. Dan Kami naungi kamu dengan awan, dan Kami turunkan kepadamu “manna” dan “salwa”. Makanlah dari makanan yang baik-baik yang telah Kami berikan kepadamu. Dan tidaklah mereka menganiaya Kami, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

Dalam ayat di atas, Allah menyatakan tidak menzalimi mereka. Bahkan cenderung memanjakan mereka, meski mereka adalah “anak-anak” nakal. Kalau mereka merasa dizalimi, sesungguhnya kezaliman itu karena ulah mereka sendiri.

Meski dimanjakan, mereka sudah berlaku fasik, mengganti aturan Allah dan aturan mereka sendiri lalu mengerjakan perbuatan yang tidak diperintahkan kepada mereka. Maka Allah mulai menimpakan azab kepada mereka atas kezalimannya itu.

2:59. Lalu orang-orang yang zalim mengganti perintah dengan (mengerjakan) yang tidak diperintahkan kepada mereka. Sebab itu Kami timpakan atas orang-orang yang zalim itu siksa dari langit, karena mereka berbuat fasik.

Meski mereka mulai fasik, mereka terus diberi nikmat. Yang berikutnya berupa 12 mata air yang memancar:

2:60. Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”. Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing) Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan.

Tapi semua itu tidak membuat mereka beriman dengan benar. Meski telah diberikan makanan dari surga dan diberi air dari 12 mata air, mereka tidak juga bersyukur. Bahkan mereka tidak mau menyebut Allah sebagai “Tuhan kita”, tetapi mereka sebut sebagai “Tuhanmu” saat berbicara kepada Nabi Musa:

2:61. Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: “Hai Musa, kami tidak bisa sabar (tahan) dengan satu macam makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami dari apa yang ditumbuhkan bumi, yaitu: sayur-mayur, ketimun, bawang putih, kacang adas dan bawang merahnya”. Musa berkata: “Maukah kamu mengambil sesuatu yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota, pasti kamu memperoleh apa yang kamu minta”….

 

Mereka diperintahkan untuk masuk ke negeri Palestina sambil bersujud dan memohon ampun kepada Allah:

2:58. Dan (ingatlah), ketika Kami berfirman: “Masuklah kamu ke negeri ini (Baitulmakdis), dan makanlah dari hasil buminya, yang banyak lagi enak di mana yang kamu sukai, dan masukilah pintu gerbangnya sambil bersujud, dan katakanlah: “Bebaskanlah kami dari dosa”, niscaya Kami ampuni kesalahan-kesalahanmu. Dan kelak Kami akan menambah (pemberian Kami) kepada orang-orang yang berbuat baik”.

Tapi mereka tidak mau masuk ke dalam negeri Palestina, dengan alasan di dalam negeri itu sudah ada bangsa lain. Mereka tidak mau berbaur dengan masyarakat yang sudah ada di situ. Dengan kurangajarnya mereka minta Nabi Musa bersama Tuhan mengusir masyarakat yang ada di situ (sebagaimana saat ini mereka mengusir orang Arab dari Palestina):

5:24. Mereka berkata: “Hai Musa, kami sekali-sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja.”

Allah pernah memerintahkan Bani Israil untuk taat pada perintah-Nya dan meminta mereka mengucapkan janji setia. Pada saat itu, Allah mengangkat bukit Thursina ke atas kepada mereka. Padahal tidak ada kaum sebelum dan sesudah mereka yang dimuliakan seperti itu.

Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu dan Kami angkat bukit (Thursina) di atasmu (seraya Kami berfirman): “Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan dengarkanlah!”.. (2:93)

Apa isi sumpah/janji yang Allah diktekan kepada mereka?

2:83. Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israel (yaitu): Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat baiklah kepada ibu bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah salat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu berpaling.

2:84. Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu (yaitu): kamu tidak akan menumpahkan darahmu (membunuh orang), dan kamu tidak akan mengusir dirimu (saudaramu sebangsa) dari kampung halamanmu, kemudian kamu berikrar (akan memenuhinya) sedang kamu mempersaksikannya.

Apa jawaban mereka?:

…Mereka menjawab: “Kami mendengarkan tetapi tidak menaati…”. (2:93)

Betapa beraninya dan angkuhnya mereka melecehkan perintah Allah dengan mengucapkan kalimat itu.

Pembangkangan Orang Yahudi kepada Allah

Selanjutnya mereka memang mengabaikan janji mereka itu. Mereka mengimani sebagian isi Taurat yang sesuai dengan hawa nafsu mereka dan mengingkari yang tidak sesuai hawa nafsu mereka:

2:85. Kemudian kamu (Bani Israel) membunuh dirimu (saudaramu sebangsa) dan mengusir segolongan daripada kamu dari kampung halamannya, kamu bantu membantu terhadap mereka dengan membuat dosa dan permusuhan; tetapi jika mereka datang kepadamu sebagai tawanan, kamu tebus mereka, padahal mengusir mereka itu (juga) terlarang bagimu. Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian dari padamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat.

Mereka adalah orang yang mengutamakan kehidupan dunia daripada akhirat:

2:86. Itulah orang-orang yang membeli kehidupan dunia dengan (kehidupan) akhirat, maka tidak akan diringankan siksa mereka dan mereka tidak akan ditolong.

Membunuh Para Nabi

Atas pembangkangan mereka itu, Allah mengirimkan banyak nabi kepada mereka. Tetapi mereka tetap membangkang. Bahkan  beberapa nabi telah mereka bunuh, di antaranya Nabi Zakaria dan Nabi Yahya:

 

2:87. Dan sesungguhnya Kami telah mendatangkan Al Kitab (Taurat) kepada Musa, dan Kami telah menyusulinya (berturut-turut) sesudah itu dengan rasul-rasul, dan telah Kami berikan bukti-bukti kebenaran (mukjizat) kepada `Isa putra Maryam dan Kami memperkuatnya dengan Ruhul-Qudus. Apakah setiap datang kepadamu seorang rasul membawa sesuatu (pelajaran) yang tidak sesuai dengan keinginanmu lalu kamu angkuh; maka beberapa orang (di antara mereka) kamu dustakan dan beberapa orang (yang lain) kamu bunuh?

 

Mereka membunuh para nabi karena ajaran para nabi tidak sesuai dengan hawa nafsu mereka:

 

5:70. Sesungguhnya Kami telah mengambil perjanjian dari Bani Israel, dan telah Kami utus kepada mereka rasul-rasul. Tetapi setiap datang seorang rasul kepada mereka dengan membawa apa yang tidak diingini oleh hawa nafsu mereka, (maka) sebagian dari rasul-rasul itu mereka dustakan dan sebagian yang lain mereka bunuh.

5:71. Dan mereka mengira bahwa tidak akan terjadi suatu bencana pun (terhadap mereka dengan membunuh nabi-nabi itu), maka (karena itu) mereka menjadi buta dan pekak, kemudian Allah menerima tobat mereka, kemudian kebanyakan dari mereka buta dan tuli (lagi).  Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan.

 

 

Orang Yahudi telah menuduh Maryam berzina dan mengklaim telah membunuh Nabi Isa:

 

4:156. Dan karena kekafiran mereka (terhadap Isa), dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zina),

4:157. dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan ‘Isa bagi mereka.  Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.

4:158. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Tahu mana yang benar dan yang salah, tapi memilih yang salah

Sebenarnya dari Taurat orang Yahudi tau mana yang benar dan mana yang salah. Tetapi mereka memilih yang salah. Mereka menyuruh orang lain (orang Islam) berbuat kebajikan, tapi mereka sendiri tidak melakukannya. Maka disuruh bertanya balik kepada mereka:

2:44. Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kamu berpikir?

Ketika mereka ditanya, mengapa melakukan kezaliman, padahal mereka tahu yang benar dan mana yang salah, mereka menjawab:

2:88. Dan mereka berkata: “Hati kami tertutup”. Tetapi sebenarnya Allah telah mengutuk mereka karena keingkaran mereka; maka sedikit sekali mereka yang beriman.

Karena kebiasaan mereka membangkang perintah Allah, maka Allah jadikan hati mereka keras:

2:74. Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu sungguh ada yang mengalir sungai-sungai daripadanya dan di antaranya sungguh ada yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya dan di antaranya sungguh ada yang meluncur jatuh, karena takut kepada Allah. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang kamu kerjakan.

Mengubah Al-Kitab

Karena ada ayat-ayat Taurat yang tidak sesuai dengan hawa nafsu mereka, kemudian mereka mengubah-ubah ayat-ayat Taurat itu:

2:78. Dan di antara mereka ada yang buta huruf, tidak mengetahui Al Kitab (Taurat), kecuali dongengan bohong belaka dan mereka hanya menduga-duga.

2:79. Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya: “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang mereka kerjakan.

Tak Takut Ancama Neraka

Ketika diancam dengan azab neraka, mereka menjawab seperti ini:

Dan mereka berkata: “Kami sekali-kali tidak akan disentuh oleh api neraka, kecuali selama beberapa hari saja…” (2:80).

Tapi kemudian dibantah oleh Allah:

…Katakanlah: “Sudahkah kamu menerima janji dari Allah sehingga Allah tidak akan memungkiri janji-Nya ataukah kamu hanya mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui?”. (2:80).

(Bukan demikian), yang benar, barang siapa berbuat dosa dan ia telah diliputi oleh dosanya, mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (2:81).

Menolak Kenabian Muhammad

Menjelang Muhammad diangkat sebagai Rasul, orang Yahudi sedang menanti-nanti datangnya nabi terakhir yang mereka harapkan akan menjadi pembela mereka. Ciri-ciri orang yang mereka nantikan itu sudah dideskripsikan dengan jelas dalam Taurat dan Injil. Begitu jelasnya, hingga mereka mengenal ciri-ciri nabi yang akan datang itu seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri:

2:146. Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.

Bahkan Nabi Isa menyebutkan nama yang akan datang sesudahnya adalah Ahmad, sama dengan nama nabi ketika beliau baru dilahirkan. Kata “Ahmad” dan “Muhammad” berbeda bentuk tapi bermakna sama, yakni “Yang terpuji” :

61:6. Dan (ingatlah) ketika Isa Putra Maryam berkata: “Hai Bani Israel, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)” Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang nyata”.

Namun setelah mereka menjumpai Nabi Muhammad yang mengoreksi kesesatan mereka, mereka menolak mengakui kenabian Muhammad. Padahal Al-Qur`an yang dibawa Nabi Muhammad membenarkan sebagian isi Taurat yang belum diubah.

2:89. Dan setelah datang kepada mereka Al Qur’an dari Allah yang membenarkan apa yang ada pada mereka, padahal sebelumnya mereka biasa memohon (kedatangan Nabi) untuk mendapat kemenangan atas orang-orang kafir, maka setelah datang kepada mereka apa yang telah mereka ketahui, mereka lalu ingkar kepadanya. Maka laknat Allah-lah atas orang-orang yang ingkar itu.

Yahudi Kaum Rasis yang Rakus

Orang Yahudi adalah kaum rasis. Mereka merasa diri mereka superior, hanya bangsa Yahudi yang disayang oleh Allah. Mereka mengklaim, ghayim atau bangsa lain diciptakan Tuhan hanyalah sebagai budak mereka. Ini bunyi klaim mereka dalam kitab Talmud:

“Ketika Messiah (Raja Yahudi Terakhir atau Ratu Adil) datang, semuanya akan menjadi budak-budak orang-orang Yahudi.” (Erubin 43b)

Namun klaim mereka dibantah oleh Allah:

2:94. Katakanlah: “Jika kamu (menganggap bahwa) kampung akhirat (surga) itu khusus untukmu di sisi Allah, bukan untuk orang lain, maka inginilah kematian (mu), jika kamu memang benar.

2:95. Dan sekali-kali mereka tidak akan mengingini kematian itu selama-lamanya, karena kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat oleh tangan mereka (sendiri). Dan Allah Maha Mengetahui siapa orang-orang yang aniaya.

 

Bantahan juga Allah ungkapkan pada surat lain:

62:6. Katakanlah: “Hai orang-orang yang menganut agama Yahudi, jika kamu mengklaim bahwa sesungguhnya kamu sajalah kekasih Allah bukan manusia-manusia yang lain, maka harapkanlah kematianmu, jika kamu adalah orang-orang yang benar”.

62:7. Mereka tiada akan mengharapkan kematian itu selama-lamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang lalim.

Mereka juga mengklaim bahwa seharusnya semua nabi berasal dari bangsa mereka, tak boleh dari bangsa Arab atau yang lainnya. Karena itu mereka menolak kenabian Muhammad, dengan alasan Muhammad bukan orang Yahudi. Karena paham mereka yang rasis itu, Allah murka kepada mereka.

2:90. Alangkah buruknya (perbuatan) mereka yang menjual dirinya sendiri dengan kekafiran kepada apa yang telah diturunkan Allah, karena dengki bahwa Allah menurunkan karunia-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. Karena itu mereka mendapat murka sesudah (mendapat) kemurkaan. Dan untuk orang-orang kafir siksaan yang menghinakan.

Orang Yahudi berdalih bahwa mereka akan beriman kepada Muhammad jika dia bangsa Yahudi. Namun dalih itu juga dibantah Allah dengan data pembunuhan yang mereka lakukan kepada para utusan Allah yang berkebangsaan Yahudi.

2:91. Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kepada Al Qur’an yang diturunkan Allah”, mereka berkata: “Kami hanya beriman kepada apa yang diturunkan kepada kami”. Dan mereka kafir kepada Al Qur’an yang diturunkan sesudahnya, sedang Al Qur’an itu adalah (Kitab) yang hak; yang membenarkan apa yang ada pada mereka. Katakanlah: “Mengapa kamu dahulu membunuh nabi-nabi Allah jika benar kamu orang-orang yang beriman?”

Allah kemudian membuka rahasia tentang apa yang sebenarnya membuat mereka memilih kekufuran daripada keimanan, yakni rakus terhadap kenikmatan dunia:

2:96. Dan sungguh kamu akan mendapati mereka (orang Yahudi), manusia yang paling rakus kepada kehidupan (di dunia), bahkan (lebih rakus lagi) dari orang-orang musyrik. Masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu sekali-kali tidak akan menjauhkannya dari siksa. Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Memusuhi Jibril

Orang Yahudi senantiasa memusuhi para nabi, karena para nabi itu menolak mendukung kekufuran orang-orang Yahudi. Dan karena para nabi senantiasa mendapat wahyu Allah melalui malaikat Jibril, maka orang Yahudi juga merasa benci dan memusuhi malaikat Jibril, sehingga murka kepada mereka dan balas memusuhi mereka:

2:97. Katakanlah: Barang siapa yang menjadi musuh Jibril, maka Jibril itu telah menurunkannya (Al Qur’an) ke dalam hatimu dengan seizin Allah; membenarkan apa (kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang yang beriman.

2:98. Barang siapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikat-Nya, rasul-rasul-Nya, Jibril dan Mikail, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orang-orang kafir.

2:99. Dan sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu ayat-ayat yang jelas; dan tak ada yang ingkar kepadanya, melainkan orang-orang yang fasik.

Pelaku Sihir

Di antara orang-orang Yahudi ada yang bersahabat dengan setan. Dari para setan itu orang Yahudi belajar ilmu sihir. Pada mulanya mereka mengenal sihir sejak  mereka tinggal di Mesir. Pada masa kekuasaan Fir’aun itu ilmu sihir sedang berkembang dan menonjol dalam kehidupan manusia.

Ilmu sihir semakin berkembang di kalangan masyarakat Yahudi, sampai akhirnya hal itu diberangus oleh Nabi Sulaiman yang menjadi raja mereka. Lembaran-lembaran mantera-mantera sihir disita dan dimusnahkan oleh Nabi Sulaiman.

Namun mereka mengeluarkan fitnah dengan menyatakan bahwa Nabi Sulaiman tidak memusnahkan mantera sihir itu, melainkan disimpan di suatu ruang di bawah singgasananya. Mareka tuduh, diam-diam Nabi Sulaiman mempelajari sendiri sihir-sihir itu sehingga bisa memiliki kekuasaan besar, termasuk menaklukkan para jin. Tuduhan itu kemudian dibantah oleh Allah:

2:102. Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-setan pada masa  kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya setan-setan itulah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorang pun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”. Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan istrinya. Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudarat dengan sihirnya kepada seorang pun kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang memberi mudarat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barang siapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.

Di kemudian hari, sepeninggal Nabi Sulaiman, orang Yahudi sibuk mencari mantera-mantera sihir itu, yang mereka duga ada di bawah tanah Masjid Al-Aqsha, karena dulunya di situ terdapat istana Sulaiman.

Pengkhianat

Orang Yahudi adalah masyarakat pengkhianat perjanjian. Mereka tidak hanya suka mengkhianati perjanjian dengan manusia. Perjanjian dengan Allah pun mereka khianati:

2:100. Patutkah (mereka ingkar kepada ayat-ayat Allah), dan setiap kali mereka mengikat janji, segolongan mereka melemparkannya? Bahkan sebahagian besar dari mereka tidak beriman.

2:101. Dan setelah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah yang membenarkan apa (kitab) yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang diberi Kitab (Taurat) melemparkan Kitab Allah ke belakang (punggung) nya seolah-olah mereka tidak mengetahui (bahwa itu adalah Kitab Allah).

Pada awalnya orang Yahudi disyariatkan untuk shalat setiap hari, sebagaimana umat Islam saat ini. Tapi kemudian mereka mengubah syariat itu, menjadi ibadah sepekan sekali pada hari Sabtu. Mereka berjanji akan beribadah sepenuhnya kepada Tuhan pada hari Sabtu. Pada hari itu mereka tidak mencari nafkah dan aktivitas lainnya.

Namun meski sudah dipadatkan ke satu hari itu, mereka juga tidak mematahui janji mereka itu sepenuhnya. Sebagian mereka tetap mencari nafkah pada hari Sabtu, dengan mencari ikan. Sehingga Allah mengutuk mereka menjadi seperti babi dan kera:

2:64. Kemudian kamu berpaling setelah (adanya perjanjian) itu, maka kalau tidak ada karunia Allah dan rahmat-Nya atasmu, niscaya kamu tergolong orang-orang yang rugi.

2:65. Dan sesungguhnya telah kamu ketahui orang-orang yang melanggar di antaramu pada hari Sabtu, lalu Kami berfirman kepada mereka: “Jadilah kamu kera yang hina”.

5:59. Katakanlah: “Hai Ahli kitab, apakah kamu memandang kami salah, hanya lantaran kami beriman kepada Allah, kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya, sedang kebanyakan di antara kamu benar-benar orang-orang yang fasik?”

5:60. Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari (orang-orang fasik) itu di sisi Allah, yaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka (ada) yang dijadikan kera dan babi dan (orang yang) menyembah thaghut?” Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.

Dinistakan, Dihinakan, Dilaknat dan Dimurkai Allah

Atas berbagai kekufuran dan pembangkangan yang dilakukan orang-orang Yahudi, Allah kemudian menistakan, menghinakan, dan memurkai mereka:

…Lalu ditimpakanlah kepada mereka nista dan kehinaan, serta mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi yang memang tidak dibenarkan. Demikian itu (terjadi) karena mereka selalu berbuat durhaka dan melampaui batas. (2:61.)

Menurut para mufasir, yang dimaksud dengan “al-maghdhub” (orang-orang yang dimurkai) pada ayat terakhir surat Al-Fatihah adalah orang-orang Yahudi.

5:78. Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas.

5:79. Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu.

5:80. Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan.

Adakah Orang Yahudi yang Imannya Benar?

Kepada orang-orang Yahudi dan Nasrani, tak lupa Nabi mengajak mereka untuk benar-benar beriman kepada Allah dan dirinya. Untuk itu mereka dijanjikan masuk surge:

2:62. Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin, siapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

5:65. Dan sekiranya Ahli Kitab beriman dan bertakwa, tentulah Kami tutup (hapus) kesalahan-kesalahan mereka dan tentulah Kami masukkan mereka ke dalam surga yang penuh kenikmatan.

5:66. Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat, Injil dan (Al Qur’an) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka. Di antara mereka ada golongan yang pertengahan. Dan alangkah buruknya apa yang dikerjakan oleh kebanyakan mereka.

5:68. Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, kamu tidak dipandang beragama sedikit pun hingga kamu menegakkan ajaran-ajaran Taurat, Injil dan Al Qur’an yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu”. Sesungguhnya apa yang diturunkan kepadamu (Muhammad) dari Tuhanmu akan menambah kedurhakaan dan kekafiran kepada kebanyakan dari mereka; maka janganlah kamu bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir itu.

5:69. Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, Shabiin dan orang-orang Nasrani, siapa saja (di antara mereka) yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.

Namun sayangnya, sebagian besar orang Yahudi menolak beriman kepada Nabi Muhammad. Kebanyakan menolak beriman:

2:100. Patutkah (mereka ingkar kepada ayat-ayat Allah), dan setiap kali mereka mengikat janji, segolongan mereka melemparkannya? Bahkan sebahagian besar dari mereka tidak beriman.

4:162. Tetapi orang-orang yang mendalam ilmunya di antara mereka dan orang-orang mukmin, mereka beriman kepada apa yang telah diturunkan kepadamu (Al Qur’an), dan apa yang telah diturunkan sebelummu dan orang-orang yang mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan yang beriman kepada Allah dan hari kemudian.  Orang-orang itulah yang akan Kami berikan kepada mereka pahala yang besar.

Sedikit orang Yahudi yang membenarkan kenabian Muhammad ini kemudian beralih menjadi Muslim, dan tidak lagi disebut sebagai orang Yahudi meski berasal dari kalangan Bani Israil.

Sulit Diharapkan Keimanannya

Karena sedikitnya mereka yang mau beriman, maka Allah memberi petunjuk kepada Nabi Muhammad agar tidak terlalu memaksakan diri untuk mengajak mereka beriman. Kalau ternyata hanya sedikit yang mau beriman, maka terimalah dengan lapang dada.

2:75. Apakah kamu masih mengharapkan mereka akan percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka mendengar firman Allah, lalu mereka mengubahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui?

Melancarkan Permusuhan Keras kepada Kaum Muslim

Permusuhan yang dilancarkan oleh orang Yahudi bukan baru belakangan ini saja. Itu sudah mereka lakukan sejak Rasululllah masih hidup.

5:82. Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persabahatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya kami ini orang Nasrani”. Yang demikian itu disebabkan karena di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menyombongkan diri.

Masih banyak ayat dalam Al-Qur`an yang menjelaskan hal ihwal tentang Yahudi dan sifat-sifatnya. Namun untuk tulisan ini nampaknya cukup mencuplik sebagiannya saja.

Semoga tulisan ini dapat menambah wawasan teman-teman saya tentang siapakah Yahudi itu, dan kenapa Allah mem-back-up kita untuk memerangi mereka. Wallahu a’lam bish-shawab.

Jakarta, 22 November 2012

6 thoughts on “Mengapa Allah Murka kepada Orang Yahudi?

  1. anugrah

    kakek buyutku keturunan yahudi tetapi sangat membenci polah tingkah kaum yahudi yang tak bisa menghargai agama orang lain dan selalu merasa benar sendiri. walaupun IQ aku 135 ditahun 2000 silam dan diklaim dapat berhitung lebih cepat dari kalkulator dan kadang digadang gadang sebagai yahudi , tetapi aku sangat membenci anggapan itu. tak semua yahudi itu jahat. masih ada yang tersiusa baik dan justru membenci sepak terjang kaumnya sendiri. karena tiap kepala sangat berbeda dalam berfikir. no body perfect.

  2. YULIE binti AHMAD SUTRISNO

    Ya Allah,, sungguh firman Mu yang tertuang di dalam Al Quran sangat nyata. Meskipun Engkau menurunkan firman tersebut beribu ribu tahun yang lalu.. Tapi kenyataan Biadab Bani Israil masih membabi buta.. Sesungguhnya Al Quran adalah benar benar kitab Suci Yang Nyata. Jika mereka mengetahu dan memahami. Sesunnguhnya Al Quran itu berisi peristiwa zaman beribu tahun yang lalu, zaman sekarang dan yang akan datang… Sadaqallahul’aziiim.. Maha Benar Allah Dengan Segala FirmanNya

  3. Herman

    Nabi Musa bukan yahudi… baginda adalah keturunan bani Isreal dari suku Lawi… baginda berdakwa kpd seluruh bani Israel yg ketika itu terdiri daripada 12 puak… selepas DIASPORA bani Israel yg pertama, selepas zaman nabi Sulaiman, baru la suku Yahuda atu Yahudi menjadi dominan dlm meneruskan tradisi taurat berikutan hilangnya 10 puak bani Israel yang lain akibat serangan tentera assyriah…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s